Rekomendasi Plafon Rumah Minimalis

Plafon Rumah – Bagian atas ruangan adalah salah satu area yang paling kurang dimanfaatkan dan diremehkan di rumah Anda. Ruang ini benar-benar memberikan kesempatan kepada pemilik rumah untuk mengekspresikan gayanya dengan berbagai cara

Berikut adalah 10 jenis langit-langit arsitektur berbeda yang ditemukan di rumah-rumah pada umumnya. (termasuk bentuk, bahan, tekstur, dll):

Plafon Rumah

1. Plafon Konvensional Normal

Untuk pembangun dengan anggaran terbatas yang tujuannya memasang langit-langit utilitarian standar, langit-langit konvensional terdiri dari bentangan vertikal yang terletak 8 kaki dari lantai dan tidak menampilkan titik menarik arsitektur yang menjadikan langit-langit jenis ini sebagai titik fokus .

Langit-langit konvensional lama sering ditutupi dengan tekstur yang disebut sebagai “popcorn”, karena kemiripannya dengan makanan ringan, tetapi hasil akhir ini tidak disukai karena cenderung mengumpulkan kotoran, menawarkan tantangan pembersihan dan pengecatan, dan bahkan menciptakan ilusi optik yang membuat ruangan “terasa lebih gelap.”

2. Plafon Berkubah

Hamparan luas ini juga berfungsi sebagai ilusi optik, menambah ruang yang sangat luas ke ruangan terkecil dengan secara kiasan “mengangkat ruangan” sehingga terasa jauh lebih besar.

Langit-langit berkubah jarang mengikuti garis atap, meskipun menjulang ke udara setidaknya setinggi 15 kaki dan menampilkan sudut miring yang mungkin seragam atau tidak.

Langit-langit berkubah sering memperlihatkan kasau . Dulunya merupakan titik fokus arsitektur ruang tamu dan ruang besar , langit-langit berkubah saat ini dapat ditemukan di setiap kamar, termasuk kamar mandi.

3. Plafon Terbuka

Setelah memutuskan bahwa Anda menyukai tren “industri” di mana setiap pipa, bagian kerja saluran, dan bahkan mungkin kabel listrik memberikan getaran gudang ke ruangan mana pun, Anda adalah orang yang mencari rumah dengan langit-langit terbuka.

Renovasi menyukai ide menghilangkan langit-langit yang mendominasi ruangan sehingga balok tua, tiang penopang , dan elemen arsitektur asli terlihat.

Langit-langit ini membutuhkan perlengkapan pencahayaan industri atau pedesaan yang serasi untuk melengkapi tampilan, tetapi bagi mereka yang mencari suasana unik, menggantungkan lampu gantung klasik di tengah semua perangkat keras itu dapat mengubah langit-langit menjadi sebuah karya seni.

Baca Juga : Cara Memasang Jendela Pengganti Vinyl

4. Plafon Balok

Jika Anda menyukai segala sesuatu tentang arsitektur tradisional, rumah dengan langit-langit balok dapat membuat Anda terpaku pada kasau itu karena sangat menawan.

Sebuah tren yang telah datang, pergi dan sekarang menjadi mode lagi, langit-langit balok membutuhkan ruang yang cukup untuk melakukan keadilan gaya.

Jika balok rendah, ruangan bisa terasa kecil. Dibuat secara tradisional dari kayu, desain balok baru termasuk logam dan bahan yang lebih eksotis.

Keserbagunaan adalah ciri khas langit-langit ini: gaya balok palu dan balok kotak, yang pernah dianggap unik, kembali lagi, menawarkan beberapa pilihan kepada pemilik rumah jika mereka memilih langit-langit balok untuk tempat tinggal mereka.

5. Plafon PVC

PVC mungkin tampak seperti pilihan yang aneh untuk bahan plafon, tetapi sangat bermanfaat. PVC adalah bahan yang tidak berpori, artinya tidak menyerap kelembapan, sehingga bekerja dengan baik di berbagai kondisi cuaca.

Pemasangannya juga mudah, tahan lama, dan hanya membutuhkan sedikit atau tanpa perawatan. Bahannya sangat mudah dibersihkan dan tidak rentan terhadap serangan rayap atau serangga.

PVC dapat dibeli dalam berbagai warna agar sesuai dengan estetika ruangan Anda, atau kemudian dapat dicat atau dipoles untuk mendapatkan tampilan tertentu.

Baca Juga : Manfaat Utama Atap Seng Untuk Rumah Anda

6. Plafon Gantung

Langit-langit yang ditangguhkan juga dikenal sebagai langit-langit yang jatuh karena mereka benar-benar jatuh untuk mengaburkan apa pun yang tidak ingin dilihat oleh pemilik rumah ketika melihat ke atas.

Ini bisa termasuk retakan, kerusakan, perangkat keras, perpipaan, dan elemen yang tidak dapat dilepas. Biasanya terdiri dari kisi-kisi logam yang melekat pada permukaan langit-langit dengan kabel logam, rangka plafon gantung menahan ubin dekoratif yang biasanya dibuat dari plastik.

Suasana ruangan dapat diubah secara dramatis dengan mengganti ubin yang terbuat dari bahan seperti timah, gabus atau bahkan fiberglass. Ketinggian langit-langit asli adalah penentu masuk akal atau tidaknya langit-langit yang jatuh.

Jarak bebas harus sekitar 6,8 kaki dari lantai atau penghuni dapat merasa tertutup atau bahkan sesak.

7. Plafon Katedral

Bagi para puritan, membedakan langit-langit katedral dari langit-langit berkubah menjadi detail kecil jika seseorang ingin mengidentifikasi dengan benar.

Dalam kasus langit-langit katedral, salah satu ciri khasnya adalah titik tengah langit-langit lebih tinggi daripada dinding.

Selain itu, sisi miringnya seragam dan sesuai dengan bentuk atap sehingga desain akhir mencapai tujuan desainnya yang terletak sejajar dengan atap, tidak demikian halnya dengan sepupu berkubah yang biasanya memiliki kemiringan yang tidak sama. sisi dengan berbagai bentuk.

8. Plafon Baki

Bayangkan sebuah nampan saji yang digantung terbalik dari langit-langit dan Anda mengerti bagaimana gaya langit-langit tersembunyi ini mendapatkan namanya. Pembangun membuat langit-langit biasa dan kemudian inset tersembunyi dirancang dengan kedalaman setidaknya 6 inci.

Konsep langit-langit baki muncul ketika pembangun rumah mencari cara untuk menambah minat pada langit-langit yang menawarkan ilusi keagungan. Elemen tersembunyi ini, biasanya dipasang di tengah ruangan, sama sekali tidak standar saat ini!

Baki berbentuk kreatif, penambahan cetakan dekoratif dan efek khusus menghasilkan langit-langit baki yang unik di ruangan yang membutuhkan titik fokus imajinatif yang tidak akan bersaing dengan fitur arsitektur yang ada.

9. Plafon Gipsum

Gypsum adalah bahan yang sangat ekonomis yang terdiri dari lapisan-lapisan bahan berbeda yang disatukan untuk membentuk lembaran besar. Lembaran ini digunakan untuk menutupi langit-langit seluruhnya dengan bingkai logam.

Gypsum bersifat serbaguna dalam arti produk jadi dapat dicat, dilapisi wallpaper, atau dilaminasi sesuai dengan desain ruangan Anda.

10. Plafon Kubah

Desainer rumah yang ingin membuat jalan masuk rumah dan aula sempit terlihat lebih luas melakukannya dengan penambahan langit-langit kubah yang menciptakan ilusi ketinggian dan ruang yang diperluas.

Jenis langit-langit ini memiliki potensi untuk memperbesar area secara dramatis, pengamat mengatakan bahwa ini dapat menggandakan ukuran ruang secara optik, itulah mengapa ini menjadi fitur arsitektur yang begitu populer.

Kesimpulan

Itulah beberapa plafon yang direkomendasikan untuk anda gunakan pada rumah anda. Mendapatkan pemahaman dasar tentang berbagai jenis langit-langit akan membantu Anda memutuskan gaya mana yang paling sesuai dengan kepribadian Anda saat mendesain rumah Anda. Plafon katedral memberikan elemen desain yang dramatis karena membuka tampilan dan nuansa yang luas ke sebuah ruangan. Plafon baki terdiri dari permukaan datar horizontal pada berbagai tingkat yang berbeda. plafon baki memberikan perasaan ruang tanpa kekosongan besar dari langit-langit berkubah. Langit-langit baki dapat dijatuhkan atau dinaikkan, tergantung desain rumah Jenis plafon ini biasanya terlihat di ruang makan dan kamar tidur. Langit-langit teluk cenderung melengkung ke atas dari setiap dinding.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.