Analisa Membersihkan Paving Batu Bata Rumah

Membersihkan Paving Batu Bata – Pavers bata adalah bahan kuat yang sempurna untuk membuat teras , jalur taman , jalan masuk, dan bahkan sekeliling kolam renang. Namun tanpa perawatan, bata mulai terlihat usang dan kotor, bahkan bisa menjadi kendor atau tidak rata. Penyapuan yang sering adalah salah satu cara terbaik untuk menjaga paver bata tetap terlihat bagus. Tapi pavers bisa kotor dengan sepatu berlumpur, kotoran yang tertiup angin, tumpahan makanan, dan genangan air — dan ini membutuhkan lebih banyak minyak siku. Berikut cara membersihkan paver bata agar garis-garisnya tetap tajam dan warnanya alami.

Sebelum kamu memulai

Metode pembersihan yang dibahas di bawah ini hanya untuk paver bata tanah liat yang tidak dicat. Beberapa pembersih dan alat penggosok dapat merusak cat, jadi carilah pembersih dan petunjuk khusus untuk merawat permukaan tersebut dengan sebaik-baiknya. Paver bata beton dapat diperlakukan serupa dengan paver bata tanah liat, tetapi carilah produk komersial yang disetujui untuk semen dan beton. Toko perbaikan rumah yang menjual larutan pembersih seharusnya bisa membantu.

Cara Membersihkan Pavers Bata

Apa yang Anda Butuhkan

  • Sikat gosok berbulu kaku
  • Sapu
  • Selang taman
  • Larutan pembersih
  • Sarung tangan
  • Penyemprot genggam atau ember dan spons
  • Terpal (opsional)
  • Mesin cuci bertekanan rendah (opsional)
  • Mortar atau pasir tambahan untuk sambungan (opsional)

Langkah 1: Periksa Cuaca

Saat menggunakan solusi untuk mengatasi kotoran paver, Brick Industry Association (BIA) merekomendasikan pembersihan saat suhu di atas 50 derajat dan akan tetap di atas titik beku selama seminggu. Hindari pembersihan dalam suhu tinggi agar air dan larutan pembersih tidak terlalu cepat kering. Larutan pembersih yang mengering pada bata sering kali menghasilkan residu yang harus Anda gosok lagi.

Langkah 2: Bersihkan Area dan Lakukan Perbaikan

Pindahkan pekebun, furnitur, dan barang-barang lainnya di atau menghalangi akses ke paver. Hapus pertumbuhan lumut dan cabut gulma dan tanaman lain yang tumbuh di antara paver. Berhati-hatilah untuk tidak mengendurkan paver saat mencabut gulma besar atau merusak batu bata atau sambungan dengan alat penyiangan yang tajam. Tujuan Anda adalah untuk mengekspos bata sepenuhnya untuk pembersihan yang merata, yang mungkin berarti memangkas pertumbuhan berlebih dari lansekap. Pertimbangkan untuk menutupi lansekap terdekat untuk melindunginya dari penyemprotan berlebihan dan larutan pembersih.

Jika ada batu bata yang rusak, pengerasan jalan yang tidak rata, atau mortar yang aus, sekaranglah saat yang tepat untuk memperbaikinya juga. Untuk pemasangan bata yang menggunakan pasir pada sambungannya, jangan mengganti pasir sampai selesai dibersihkan. Terakhir, sapu puing-puing besar seperti batu, ranting, atau bongkahan tanah.

Baca Juga : 14 Macam Ide Lantai Untuk Teras Rumah Anda

Langkah 3: Pilih Larutan Pembersih (atau Dua)

BIA merekomendasikan untuk memeriksa dengan produsen batu bata untuk saran pemeliharaan, karena metode pembersihan bervariasi berdasarkan bahan tertentu, pemasangan, dan apa yang perlu dibersihkan dari paver. Namun, jika informasi tersebut tidak tersedia, BIA memiliki panduan dasar untuk jenis bata dan metode pembersihannya. Ini juga membahas cara mengatasi noda tertentu.

Mulailah dengan mengidentifikasi solusi pembersihan berdasarkan apa yang Anda coba lakukan, apakah itu membersihkan secara keseluruhan atau menghilangkan noda tertentu (atau keduanya). Air dan sabun cuci piring yang lembut adalah larutan pembersih yang populer karena mudah ditemukan di rumah dan tidak akan merusak bata, tetapi dapat mengatasi noda. BIA merekomendasikan penggunaan air panas untuk pembersihan permukaan dengan deterjen.

Cuka putih dan air, pembersih rumah tangga biasa lainnya, juga bisa digunakan pada jamur. Untuk pavers bata yang mendapatkan rona kehijauan atau kehitaman dari lumut dan lumut, lingkungan teduh yang lembab, atau limpasan air, BIA merekomendasikan pemutih dan air (dicampur dengan rasio satu banding satu) atau perawatan biosida yang tersedia secara komersial.

Baca Juga : 6 Tips Menarik Temukan Bahan Konstruksi Bangunan yang Kokoh

Ada juga sejumlah pembersih komersial yang tersedia di pengecer perbaikan rumah. Produk harus menunjukkan apakah mereka bekerja untuk batu bata atau pasangan bata, tetapi Anda juga dapat mencari pembersih khusus noda. Simple Green adalah produk pembersih ramah batu bata populer yang dapat mengatasi minyak, lemak, atau karat yang menumpuk di lokasi seperti jalan masuk.

Hindari pembersih yang keras dan asam jika Anda tidak membutuhkannya—BIA mencatat larutan pembersih ini “mungkin tidak sesuai untuk trotoar yang mengandung penstabil pasir sambungan atau sambungan berisi pasir polimer”. Jika Anda tidak yakin apa yang ingin Anda hilangkan dari permukaan bata, mulailah dengan pembersih yang paling tidak keras terlebih dahulu, seperti detergen dan air. Kemudian kerjakan solusi yang lebih kuat.

Pilih tempat yang tidak mencolok, seperti di bawah kursi atau meja, untuk menguji larutan pembersih sebelum melanjutkan dengan semua pengeras jalan. Ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk membersihkan area tersebut, dan beri juga waktu untuk mengeringkan area tersebut, untuk memastikan tidak ada yang terlihat aneh atau berubah warna nantinya.

Langkah 4: Basahi Batu Bata

Sebelum Anda mengoleskan sebagian besar pembersih ke bata, lapisi area tersebut dengan air. “Menjenuhkan permukaan sebelum pembersihan mengurangi tingkat penyerapan pasangan bata, memungkinkan larutan pembersih tetap berada di permukaan bata daripada diserap,”. Menghentikan penyerapan tidak hanya memungkinkan pembersih tetap berada di permukaan untuk memecah kotoran, tetapi juga mencegah residu larutan pembersih mengendap di batu bata.

Langkah 5: Oleskan Larutan Pembersih dan Gosok

Kenakan sarung tangan untuk melindungi tangan Anda, terutama saat bekerja dengan sikat bergagang pendek. BIA merekomendasikan untuk bekerja di bagian kecil yang mudah diatur untuk menghindari membiarkan primer air atau larutan pembersih mengering. Oleskan larutan pembersih sesuai petunjuk pada kemasan, atau dengan spons dan ember, penyemprot genggam, atau kaleng penyiram yang ditujukan untuk larutan pembersih, tergantung luas area.

Sebagian besar larutan perlu didiamkan di atas batu bata selama beberapa menit agar pembersih dapat melonggarkan kotoran dan residu keras seperti partikel makanan yang menempel. Namun, ikuti petunjuk untuk produk komersial, dan pertimbangkan untuk memberikan sesuatu seperti larutan cuka sedikit waktu untuk mengatasi jamur atau jamur yang sangat padat. Kemudian gosok permukaan dengan sikat berbulu kaku untuk menghilangkan dan menghilangkan kotoran, berhati-hatilah agar tidak menyikat pasir yang akan tertinggal di antara pavers. Jangan gunakan sikat baja karena dapat menggores bata.

Anda dapat menggunakan mesin cuci bertekanan untuk membersihkan dan membilas paver bata yang lebih baru, tetapi tidak disarankan untuk bata yang lebih tua atau mortar yang rusak. “Secara umum, menggunakan alat pembersih air yang bertekanan rendah sudah sesuai,”. “Tekanan rendah dikategorikan kurang dari 400 psi.” Saat mencuci tekanan, BIA merekomendasikan nosel derajat yang lebih lebar (15 atau 40 derajat) dan menjaga jarak minimum 12 inci antara nosel dan batu bata. Jangan menyemprotkan langsung ke sambungan antar paver karena dapat melepaskan pasir dan mortar yang menahan paver pada tempatnya.

Membersihkan jamur atau lumut mungkin memerlukan beberapa upaya; jangan berkecil hati jika Anda harus melalui proses lebih dari satu kali untuk menghidupkan kembali terutama paver yang kotor.

Langkah 6: Bilas Permukaan

Setelah membersihkan paver bata, bilas permukaannya dengan selang biasa. Anda dapat menggunakan power washer bertekanan rendah jika Anda menginginkan daya pembersihan ekstra untuk kotoran yang menempel, tetapi pastikan untuk tidak mengarahkannya di antara pavers. Jangan biarkan air berlama-lama setelah dibilas. Sapu air dari pavers di tempat-tempat di mana air berkumpul, terutama jika itu adalah tempat yang sebelumnya menderita penumpukan jamur.

Langkah 7: Isi Ulang Sambungan dengan Pasir (Opsional)

Jika ada pasir (bukan adukan semen) di antara pavers bata, Anda mungkin perlu menambahkan lebih banyak setelah pencucian bertekanan. Anda bahkan mungkin perlu menyentuh pasir jika Anda mencabut rumput liar sebelum membersihkan, atau jika paver sudah lama tidak dipasang.

Setelah pavers mengering (beri waktu satu atau dua hari), isi kembali ruang di antara batu bata dengan pasir. Sapukan pasir ke dalam sambungan dan sapukan kelebihannya di permukaan. Siram area tersebut untuk mengendapkan pasir baru di antara paver.

Leave a Reply

Your email address will not be published.